Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Saturday, 15 April 2017

Kecik hati

Hidup ni tentang pilihan. Dan aku selalu buat pilihan yang akan menyenangkan kepala otak aku.

Orang cakap aku easy minded. Yes, I'm. Aku tak suka la serabut-serabut ni. Menyemak.

Ada orang cakap aku takde perasaan. Woo that's too much. Aku bukan takde perasaan, tapi aku banyak pilih untuk ignore kan perasaan itu.

Ada masanya aku kecik hati. Yang kecik, yang aku boleh ignore and terasa tu hanya singgah beberapa saat dan tak meninggalkan apa-apa kesan di sanubari. 

Bila kena time kecik hati tu aku terus fikir; 

Berbaloi tak aku nak drag benda ni? Tak berbaloi? Ok dismissed.

Kalau aku tolerate lagi memudahkan kerja tak? Memudahkan? Okay tolerate.

Kalau aku besarkan isu tu, apa aku dapat? Tak dapat apa? Okay stop.

Bila aku decide untuk tak ambil hal, perasaan tu pun akan berlalu pergi as ordered. Hati aku pun senang, kepala otak aku pun lapang. 

Mungkin tak semua orang jenis senang nak let go, tapi Alhamdulillah it's quite easy for me. Harap terus beginilah. 

Sebab tu kot aku jarang gila bergaduh dengan orang, sebab bergaduh ni merimaskan. Kan?

Aku cuba sedaya upaya aku jadi yang terbaik untuk orang sekeliling aku. Mungkin tanpa sedar aku ada jugak sakitkan hati dorang dan dorang pun tak ambil hal. Terima kasih.

Ada jugak masa level aku kecik hati tu agak tinggi (especially time PMS haha). Aku akan kaji kenapa aku kecik hati. Memang hati aku tengah mengada or memang pihak lagi satu yang bertanggungjawab. Kalau aku memang mengada, aku tampar sikit pipi sendiri dan cakap; 

'Ah kau jangan mengada Beron!'

Kalau memang aku terasa betul, memang hati aku tak boleh tolerate, aku akan diam. Pujuk diri sendiri. Akan ambil masa sedikit lama berbanding kecik hati level rendah. Dan aku akan questions diri sendiri;

'What I do wrong?'

'Where is lacking?'

Kalau puncanya bermula dari aku, aku akan minta maaf dan aku akan pujuk diri sendiri; kau takde hak pun nak kecik hati, kau yang cari pasal!

Kalau aku tak contribute apa-apa kesalahan kepada isu itu, aku tetap akan diam sampailah ditanya, itupun tak tentu aku jawab. Memaafkan lebih mudah kekadang. 

Lama-lama aku akan okay. One thing for sure, aku bukan manusia pendendam. Kau buatlah tahi macam mana pun kat aku, aku anggap itu pengajaran hidup untuk aku, something good to take a lesson from. Silap-silap bila aku dah betul boleh terima keadaan tu, aku siap akan doakan kebaikan untuk kau. InshaAllah. 

4 comments:

  1. good thing of you nadia. susah nak jumpa orang macam nadia ni, sebab masih ramai yang suka berdendam, tak kan lupa salah orang padanya, salah sendiri tak tahu la kaji ke tak kan?

    easy minded is ok than someone that has very complicated thinking. IQ berada di tengah2, dulu sangat terlalu berfikir kenapa itu kenapa ini, buatkan pergaduhan berlarutan, well...sekarang mungkin dah kurang, dah makin berusia ni malas nak kisah hal orang sangat, banyak kesah pasal diri sendiri dan keluarga jer

    ReplyDelete
    Replies
    1. tu la sebab fikir kita pun pendosa, tak payah la angkuh sangat asyik nak ingat salah orang kat kita je, macam la kita tak pernah buat salah kan.

      kat tengah2 tu yg ok sebenarnya. balance. ada situasi kita perlu berfikir, ada situasi kena jadi ignorant. while me selalu jadi ignorant haha. sometimes x baik. yes betul, makin tua kita makin fokus pada yang penting jeee

      Delete
  2. hmm.. okay.. haha. xpernah faham bila orang kata xterasa, tp then dia sendiri berubah perngai dengan bagi layanan so-cold like that. terasa ke idok camtu? XD
    saya memang mudah terasa, tp suka ignore jugak. kalau dah stuck in mind, berapa tahun pon xkan lupa.
    cant help it -HSP syndrome

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha tu maknanya hanya di mulut je. boleh baca body language org ni

      hehe lain org lain cara kan. just jgn benda tu memudaratkan. kalau under control so layankan je. after all kita manusia biasa; ada perasaan.

      Delete

Kalau aku suka comment korang, aku approve. Hahaha.
Thank you in advance