Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Thursday, 18 October 2012

Digam uhukan

Dulu aku ada baik dengan someone. We were once like one, and don't know where were the flaws, we separated into two. Its hurts, at the beginning. Dia macam ni tau, (bayangkan bayangkan); aku dengan dia macam digam uhukan kulit ke kulit. Ada satu tahap, aku harus pergi, dan aku terpaksa pisahkan diri aku, dan tinggalkan kulit aku dekat badan dia. Berdarah-darah aku pergi bersama daging yang tersiat dari kulit, pedih, perit. Tapi lama2 aku dapat kulit baru, cell beranak kan? Haha. 

Walaupun ada kulit baru, aku tak kan pernah lupa yang melekat kat dia tu. Aku tak tahu dia da tanggalkan sisa aku dari badan dia ke belum, tapi aku masih ingat setiap inci yang tertinggal.

Kadang2 aku dengar orang cerita buruk pasal dia. Kadang2 aku pun join sama menyumbang cerita (bad Nadia, bad) T___T. Tapi deep down dalam hati aku 'How could you did that?'. Kadang2 aku rindu dia. Walaupun aku dengar banyak cerita kurang enak pasal dia, tapi ada part enak tentang dia yang aku tahu, dan mungkin orang lain tak nampak.

Bila aku tengok muka dia, aku tahu jauh di sudut hati aku, ada sisa sayang lagi untuk dia. Walaupun aku da lama tak kisah dengan kehadiran dia. Sebab aku tak sedap bila ada orang bercerita pasal dia depan aku, aku rasa bersalah bila aku bercerita pasal dia kat orang. 

Aku tak pernah salahkan dia untuk semua yang terjadi. Salah aku jugak mengundur diri sebelum betulkan keadaan. Makin lama makin jauh, jauhhh, jauhhhhh, jauhhhhhh (effect echo)

Dear you, we now lead two different paths. I'm with mine and you're with yours. Apa2 pun yang pernah terjadi antara kita, aku harap akhirnya kau akan bahagia. Apa pun orang kata pasal kau, kau tetap pernah jadi kawan terbaik aku.

Maafkan aku, maaf.


No comments:

Post a Comment

Kalau aku suka comment korang, aku approve. Hahaha.
Thank you in advance