Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Sunday, 26 May 2019

Salah pilih suami

Hari tu aku jumpa seorang kawan aku, dengan bakal suami dia yang jugak aku kenal. Kitorang lepak minum-minum bertiga. Update pasal life masing-masing sebab rasanya dah setahun tak jumpa tapi riuh bersembang macam jumpa seminggu sekali. Macam tu la kehidupan dah dewasa ni, dapat jumpa sekali sekala je. My everyday bestfriend is my work. Herghh

Tengah2 sembang tu kawan laki aku mintak excuse dia nak merokok. So aku sembang la dengan yang perempuan. Tetiba yang perempuan ni tanya aku soalan yang buat aku terkedu beberapa saat.

'Betul ke keputusan aku pilih dia ye? Aku takut la. Sebelum ni aku dah lama single. Aku dah ada kehidupan yang aman, aku dah ada gaji yang sangat stable. Aku takut salah pilih suami, akan hancur segala yang aku ada. Kadang2 aku fikir, buat apa ambil risk ni sedangkan aku okay je hidup macam sebelum ni'

Aku diam beberapa saat sambil pura-pura minum air untuk bagi jawapan yang terbaik. Damn, air aku habis pulak, dah bunyi sroot sroot dah aku sedut haha.

'Ehem', aku betulkan kedudukan tekak sebelum bagi nasihat yang mungkin akan membina atau membinasakan kehidupan kawan aku. Nervous woiii hahaha.

'Hidup ni gamble dan berisiko. Kalau kita asyik nak fikir kalau je, memang kita takkan maju. Makin hari kita makin tua, mungkin kau rasa kehidupan kau sekarang punya segala tapi akan ada satu masa akan hit the point yang kau akan rasa sunyi, especially bila mak ayah dah takde and adik beradik, kawan2 semua dah ada kehidupan keluarga sendiri. Kau istikarah tak sebelum bertunang?'

Dia angguk dan masih istikarah katanya. Aku angguk sambil kacau straw dalam gelas. Bila ais ni nak cair, give me something to sedut sambil aku nak bina ayat seterusnya. Aku sambung,

'Kalau tak ambil step ni dan seterusnya, kau pun takkan tahu he's the one ke tak. Plus dah libatkan keluarga. Lapangkan hati, teruskan. Mesti kau suka dia kan? Kalau tak, takkan kau terima dia kan? It just now kau ada rasa was2. Bagi aku tu biasa, mainan syaitan. Syaitan memang tak suka orang nak mendirikan masjid. Be firm. Be positive that everything gonna be ok, once you have decided, usaha yang terbaik, doa, the rest let Allah decides. Jangan fikir bukan-bukan, jangan fikir buruk. Yang penting kena tanamkan dalam diri, baik buruk dia kau kena terima seadanya, nekad untuk jadi lebih baik, bersama-sama.'

Then kawan laki datang. Phewww, nasib baik. Aku tak tahu nak gebang apa dah haha. Actually semua nasihat aku tu adalah untuk aku jugak. Life is gamble and pegang pada satu benda, dunia ni sementara dan Allah itu sentiasa ada. Eh itu 2 benda haha.

K aku nak pergi masak. Selamat berbuka guys.


Monday, 13 May 2019

Salam Ramadhan Kareem

Aiii wish lewat seminggu nampak? Baru on puasa ke tu Beron? Hahaha biasalah perempuan kan. Aku tak suka sebenarnya 'cuti' awal Ramadhan sebab tak rasa vibes tu and hujung nanti mesti kena 'cuti' lagi. Banyakla aku kena ganti woi! Tolong ganti half boleh? Kata nak kongsi hidup bersama, so puasa pun kena kongsi la. Hahaha.

Bulan Ramadhan ni aku boleh balik pukul 4petang woot woot. Tapi jem hanet la, nak keluar bangunan parking pun jem, pacitaaaa! Tapi sebab aku tak puasa aku pun bajet cool la, nothing to rush baby, nothing to rush.

Satu hari tengah aku dengan tenang tunggu giliran nak keluar dari bangunan parking ofis ni, ada sorang laki melintas depan kereta aku. Dia tengok aku semacam, aku tak tahu nak tafsirkan ekspresi muka dia tu. Aku pelik jugak la, dia kenal aku ke? Aku kenal dia ke? Rasa macam tak.

Then aku pun ignore kan dia, sambil nak tekan paddle minyak sebab kereta depan dah jalan, baru aku perasan yang aku tengah kunyah chewing gum siap buat belon!! Astaghfirullah Nadia ya habibi ya maulana sengal kau ni. Patutlah orang tadi tengok kau semacam. Sumpah aku lupa sekarang tengah Ramadhan. Ya ampunnnnnn. Malu siotttt hahaha. Kemaluan itu berterusan selama sehari jugak la, kemudian aku dah memafkan diri aku dan berjanji akan lebih sensitipp hehe.

Sekian, tragedi awal Ramadhan 2019.

So, Salam Ramadhan pada semua. Semoga semua ibadah kita diterimaNya, semoga semua doa kita dimakbulkan Allah. Aku minta maaf atas segala salah silap, terkasar bahasa, tergurau kasar. Kalau ada tragedi lain nanti aku akan update lagi. Kalau tak jumpa entri raya la kot haha.

Adios. 


Friday, 19 April 2019

Cerita random dalam LRT

Hari tu aku naik LRT nak pergi TBS. Lepas ada sorang reader kat sini suggest kat aku baik naik LRT dari naik Komuter terus aku tak naik dah Komuter. Thanks to you, terus aku bertambah bahagia haha. Ha ni aku nak cerita something about bahagia. Bahagia over a little things and appreciate what you have.

Time aku naik LRT tu ada rezeki aku dapat duduk. Tips naik LRT kau pergi  tunggu coach depan sekali or belakang sekali, inshAllah dapat duduk. Coach tengah selalu sendat sebab orang naik tangga malas nak jalan jauh ke depan time menunggu, ni dari pemerhatian aku lah. Orang pemalas selalu rugi haha.

So aku duduk sebelah sorang abang ni, aku perasan sebelah dia ada sorang perempuan. Dari segi pemakaian aku dapat tafsirkan dorang ni orang yang hidup sederhana but a bit struggle di kota metropolitan ini. Dah duduk baru aku tau dorang ni suami isteri. I overheard their conversation. 

'Nanti abang pergi sana, alang-alang pergi la 2 hari, buat penat je pergi sehari'

'Emmm boleh jugak. Kita pergi 3 hari'

'Apa pulak kita, abang je la pergi' (she continued babbling about money, etc)

He ignored every words from his wife,

'Hari last tu boleh bawa dorang (I assumed anak) pergi taman' 

And they stopped at one station before my stop. Aku dalam hati macam, ala sweet husband dia ni nak jugak bawak family even ada financial struggle. Mungkin dia dah ada perancangan dia tersendiri.

Bila dorang bangun aku agak terkejut bila tahu isteri dia buta sebenarnya. Speechless kejap aku. Abang tu jenis laki rock2 sikit, rambut panjang. Tapi cara dia bercakap dengan isteri dia lembut je, penuh tertib. And cara dia tolong isteri dia bangun dari kerusi and cara dia minta laluan dekat orang nak pastikan isteri dia selesa buat aku terharu kejap. Satu tangan minta laluan satu tangan pegang plastik besar yang nampaknya berat sambil isteri dia pulak memaut lengan dia. 

Ada orang dapat bini lawa merelip dan sempurna pun tetap cari perempuan lain. Ada orang pakaian kemas, seluar tajam macam duri, naik kereta mercs tapi tak reti berlembut dengan orang. 

Bahagia tu bukan dari fizikal tapi dari hati yang suci. Semoga kita semua dipertemukan dengan pasangan yang akan sayangi dan santuni kita sebab benda tu memang akan membahagiakan. Kita mungkin terkurang sana sini berbanding orang lain yang kita nampak punya semua, tapi pada hakikatnya tak punya apa-apa.

Wednesday, 10 April 2019

Twenty-ninth

I'm 29th today. Whuttt? Haha. Sumpah tak rasa macam 29, dari umur berapa entah aku tak rasa pun umur aku bertambah HAHAHA perangai jenis apa entah. Dasar tak sedar diri, tu suka buang tebiat tu haha.

Tahun depan aku 30? Wakakakaka. Ok tu nampak awkward dan tua. Ah gasaklah janji hidup bahagia dan enjoy. We manage our own life, not others, not the other way. 

Alhamdulillah aku masih ada keluarga yang penyayang dan caring. Aku ada kawan2 yang sentiasa ada masa nak bergosip walaupun anak dah kiri kanan atas bawah. Aku ada seorang lelaki dalam hidup aku yang boleh jadi kawan baik aku, penasihat aku, tukang buat aku gelak, penteteram jiwa aku bila aku meroyan dan orang yang sama yang jugak menyebabkan kemeroyanan aku tu haha. Aku ada kerja yang baik yang buat aku tambah ilmu hari2. Alhamdulillah. 

Life is too complex to predict anything. I just live in this moment and appreciate what I have before it's gone. Nothing in this world is permanent, that is my mantra.

Semoga aku jadi manusia yang makin berguna kepada keluarga, masyarakat dan negara. Semoga Allah lindungi aku dari sifat2 buruk terutamanya yang melibatkan hati. Semoga Allah makbulkan setiap doa kita yang baik2 terutamanya doa aku bab nak melancong ke seluruh pelosok dunia tu haha.

Takde apa yang aku minta selain doa yang baik-baik dan diberi kebahagiaan serta ketenangan hati...dan err maybe some amount of money? Hahaha. Have a blessed life everyone!


Sunday, 7 April 2019

Viora Empire Cafe, Klang

Hari ni aku nak review satu kedai makan yang aku pergi hari tu. Sebenarnya banyak dah kedai makan yang aku pergi tapi yang ni special sikit sebab tu aku nak promote. Kedai ni jauh dari KL nun kat Klang. Gigih nau pergi sebab nak merasa. Plus ada orang layan kan hehe.

Ni bukan paid review ok? Aku promote sebab aku suka plus sekarang aku tengah bosan tak tahu nak buat apa. Demam pulak weekend ni, memang melepek je la sambil terbayang-bayang makanan yang sedap-sedap tapi too good to be true haha.

Cakap banyak tak payah, aku belanja gambar terus:


Nampak sungguh sedap kan? Aku memang peminat samyang sebab memang suka makanan pedas. Aku berani makan yang paket hitam je yang merah perut aku yang bergastrik ni cakap jangan gatei nak makan haha. Sepinggan kat atas ni RM38 tak silap aku, boleh makan dua orang. Perfect combination tapi kalau chicken chop tu grill lagi padu kot. Sebab goreng camtu sedikit muak sebab terlalu kenyang haha. Overall memang paduuuuu. Dia lagi cepat kenyang sebab selang dengan air sebab pedessss haha. Tapi memang puas hati. No regret trying.



Aku tak pernah makan ayam goreng Korea yang viral macam Kyochon Kfry bagai sebab aku ni sejenis manusia yang tak koserrr beratur dan sanggup digelar ketinggalan zaman janji hidup aku tak serabut. Dapat makan lepas 8 tahun benda ni viral pun aku ok.

So time pergi sana aku ternampak ayam goreng Korea ni sebagai menu baru dorang, alang-alang kita cuba la terus. Sumpah tak menyesal cuba. Harga ni 6 ketul, RM12. Ehh memang sedap la ramuan dia, yang penting pedas. Yang aku berani cakap 4fingers memang kalah jauh nun sayup-sayup di sana haha. Ada lagi satu perasa cheesy tapi aku fikir dekat meatball tu dah ada cheese taknak la dah ambil cheese. A good choice tapi next time pergi nak try yang cheese pulak la, looks yummy. 

Sebenarnya benda ni buat kat rumah pun boleh kecuali ayam tu macam ada secret ingredients je. Nanti nak try buat sendiri la, fasa penjimatan haha. Tapi kalau pemalas tu kau pergi je la kedai tu. Kedai dia kat tingkat 1, owner and pekerja baik2 semuanya. Hari tu order air soda herbs gelas besar, RM 8. Memang sebesar jug jirus kubur baginya haha. Siapa nak pergi ajak aku ok? Eh bukan kata nak buat sendiri ke tadi? Haha