Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Tuesday, 20 September 2016

Perbelanjaan bulanan

Family aku selalu bising bila aku cakap aku tak cukup duit bila dah hujung bulan. 'Eh hidup sorang pun tak cukup?' -_-''  Tak cukup means memang tinggal untuk minyak kereta dan makan je, nak berfoya-foya memang takde. Dari awal bulan pun takde nak berfoya-foya sangat. Sebab tu kalau nak pergi bercuti plan berbulan awal supaya boleh saving extra.

Memula dapat gaji aku akan tolak siap-siap komitmen aku:
-Bayar kereta
-Parents
-YES
-Kutu
-Tabung Haji
-Coway (rumah parents)
-ASB
-PTPTN
-Motor
-Sewa rumah
-Minyak kereta
-Barang rumah
-Makan

Ha panjang kau komitmen aku. Baru hidup sorang ni. Bila tolak semua ni aku punya balance tinggal tak sampai 500 je untuk berfoya pun. Belum kena bulan yang kena service kereta, renew roadtax, dan macam-macam hal yang tak dijangka. Selalu balance aku masuk dalam akaun lain buat tak nampak duit tu wujud tapi tahu dia wujud hahaha.

Lagipun harga barang sekarang tak masuk akal mahalnya. Beli 2 3 barang je pun mau melayang RM50. Satu trolley barang jangan cakap lah berapa yang melayang.

Aku memang fail bab manage kewangan. Dah setahun lebih kerja aku tak pernah tahu exact gaji aku berapa. Aku tak pernah claim. Kalau ada claim pun staff tolong buatkan aku tenyeh je. Claim untuk apa pun aku tak ambil tahu sangat. Kalau dia tak buatkan, takde la aku claim haha.

Ni lah cerita makan gaji. Banyak tu je la gaji kau, pandai-pandai la pusing. Kalau kena maki bukan atas salah sendiri dapat elaun takpe la jugak kan. 

Lepas tu ada hati nak sembang beli rumah. Jangan beli kereta dulu la apa la. Kereta tu bagi aku bukan kehendak tapi keperluan. Aku duduk Ipoh bukan KL yang public transport bersepah, kawasan rumah aku bas pun tak lalu. Aku beli kereta basic je pun, bulanan tak sampai RM400 but still aku tak mampu pun nak beli rumah.

Rumah apa je weh sekarang ni nak bayar RM500 sebulan? Kot rumah kucing pun tak lepas harga gitu. Rumah sekarang terkeluar retina tengokkan harganya. Rumah setingkat 4 bilik pun main RM250k dekat Perak ni. Gila sepere. Ada yang aku buat rumah atas pokok karang.

Aku target by 30 kot aku beli rumah. InshaAllah. 4 more years to go hahaha. Tapi time tu rumah cecah juta kot hahaha *menangis sambil sangkut cangkul kat bahu nak pergi korek kubur*. Ke nanti tanah kubur pun kena beli? Pray for me, pray for yourself, pray for ummah.

Ada orang tak payah fikir bayar duit pinjaman pelajaran sebab dapat tajaan. Ada orang tak payah fikir bayar duit kereta sebab kereta mak ayah belikan. Ada orang semua adik-adik bawah tanggungan dia sebab mak ayah dah tua. Ada orang duit gaji tak berusik langsung. Ada orang terpaksa buat 2 3 kerja untuk menjamin kelansungan hidup.

Rezeki masing-masing. Jalan hidup masing-masing. Janji sumber rezeki itu halal. Ye dok?

InshaAllah selagi bernafas rezeki tu akan sentiasa ada.

Siapa nak share rezeki dia dengan aku boleh PM hahahha.

Monday, 19 September 2016

Angkara nyamuk

Hi guys!

How was your long weekend? Mine bitter haha. Aku demam, selsema, sakit tekak, batuk, sakit dada, sakit tangan, sakit tengkuk, sakit hati, semua la sakit.

Sekarang ni banyak penyakit baru yang tetiba pop out. Zika contohnya. Dulu aku kena Chikungunya mak aii tak boleh bangun. Dia attack semua sendi kita memang seksa rasa macam paralyse. 

Demam kali ni aku dapat sikit symptoms macam tu tapi tak teruk so malam Sabtu pergi jugak klinik untuk cek, Chikungunya kalau kena kali kedua boleh Innalillah sebab antibody kita dah tak boleh lawan dah virus tu. Kawasan rumah sewa aku denggi memang tengah trending tu tapi Chikungunya memang dah lama menyepi tak dapat sambutan sangat agaknya. Aku malas nak pergi klinik (as always) tapi parents aku paksa (as always)

Tengok kerisauan muka parents aku memang rasa wajib pergi klinik untuk hilangkan risau itu. Doktor bagi aku ubat kalau tak elok jugak kena pergi ambil darah. Ubat tu kuat gila sampai badan aku tak sakit dah tapi kena gastrik pulak. Lol.

Sekarang aku masih demam tapi terkawal. Tak syiok betul demam time cuti. Tapi kalau time kerja pun selagi aku larat nak bangun aku tak MC pun. Hope I get better soon.

Nyamuk ni walaupun kecik banyak penyakit bahaya boleh jadi. Dulu aku ingat Aids punya dari nyamuk aedes, bukan rupanya hahaha. 

Nyamuk ni suka manusia darah jenis B ke O entah, lupa dah. Aku darah A memang jarang sedar kehadiran nyamuk bila adik aku (darah B ke O entah) dah macam onggile mengibas marahkan nyamuk. Ayah aku pun nyamuk suka kat dia. Aku perhatikan kan, binatang ni dapat rasa kita tak suka kat dia, lagi tak suka lagi dia dekat. Contoh; nyamuk, kucing dan anjing. Adik aku penakut kucing, memang kerja kucing datang dekat dia je haha. 

Zika dengan Chikungunya ni asalnya dari Afrika, jauh nyamuk tu terbang, tumpang MAS ke apa? Ke sebab kita banyak benarkan bangsa dorang datang belajar dan kerja kat sini, dorang bukan je bawak visa malah virus.

So guys, jagalah diri dan persekitaran. Pakailah musquitos repellent tu, jangan biar air bertakung, tidur dalam kelambu, pasang ubat nyamuk (semua ni aku tak buat HAHAHA).

Be safe. 

Wednesday, 14 September 2016

Some people are funny

Bos: N, bagi saya minit mesyuarat hari tu
Aku: Mesyuarat mana bos?
Bos: Ada saya hantar kamu pergi hari tu sebab saya tak dapat pergi
Aku: Saya tak ingat bos, saya rasa bukan saya yang pergi
Bos: Ya Allah aku ingat aku je pelupa, kamu pun sama
Aku: *Blur gila
E: Kan saya kata Cik N yang pergi tapi Cik N tak mengaku *nada nak blame kan aku*
Aku: Macam ni la bos, cuba bos tanya penganjur bila tarikh mesyuarat dan semak kedatangan. Nanti saya semak diary saya
A few minutes later
Bos: N, tak payah cari minit tu, bukan awak yang pergi, E yang pergi
Bolehhh?? Aku kalau pergi mesyuarat inshaAllah aku ingat. Kalau tak ingat content pun aku akan ingat suasana mesyuarat tu. Tapi ni nama urusetia tu pun tak register dalam kepala otak aku. E nak put the burden on me padahal dia yang pergi. Kahkahkah. Buat lawak pepagi buta pehal?

Analogi solat dengan kerja

Bila kita nak buat kerja, kita boleh applikasi kan apa yang kita buat time solat dalam kerja kita.

1. Niat - Sebelum solat kita mesti ada niat nak solat, bangun dari baring yang enak sambil peluk bolster dalam keadaan bilik yang sejuk dan redup (maafkan aku, aku sedang bayangkan adik aku tidur while aku bersiap nak pergi kerja pfft) nak ke toilet ambil wudu' tu pun dah dikira niat nak solat. Sama juga dengan kerja, kita kena ada niat yang baik untuk mulakan kerja. Ikhlas kena ada bukan kerja sebab nak gaji je. Kalau ikutkan dengan ekonomi sekarang dengan workload sebenarnya gaji tak berapa setimpal. Tapi kalau ada niat yang baik dan ikhlas inshaAllah cukup dan berkat.

2. Bersuci - Sebelum solat kita akam ambil wudu' dulu untuk bersihkan diri sebelum menghadap Ilahi. Macam tu jugak dengan kerja, kita kena pastikan kerja kita tu 'bersih' dulu sebelum mulakan. Takde unsur korupsi, takde unsur politik kotor, bias dan lain-lain.

3. Rukun solat (wajib dan sunat) - Dalam solat kita kena tertib ikut rukun solat, kalau tak maka tak sahlah solat kita. Ada yang wajib ada yang sunat. Sama dengan kerja, kita ada SOP kita. Makanya kenalah kita ikut SOP tu sebab kalau langkau satu yang wajib maka berteraburlah kerja kita macam solat yang tak sah tadi, sia-sia. SOP yang 'sunat' tu kalau rasa tak perlu boleh la skip.

4. Doa - Lepas solat kan kita digalakkan berdoa. Macam tu jugaklah dengan kerja. Bila kau dah buat semua sepatutnya, selebihnya berdoa dan tawakal la agar semua berjalan lancar.

Kalau swasta selalunya increment gaji akan ikut performance kita kan? So katakanlah kau dah buat kerja sehabis baik, immediate boss dah puji bagi baik punya appraisal tup tup top management bagi orang lain naik gaji lebih dari kau padahal kau tau appraisal dia tak sebaik yang kau dapat.

Maka janganlah dengki atau iri hati, bersyukurlah. Mungkin rezeki kau ibu bapa yang sihat. Yang si polan yang dapat increment lebih tu mungkin mak ayah dia tak sihat memerlukan belanja lebih yang kau tak perlu keluarkan. At last sebenarnya sama je. 

Dalam hidup jangan ada negative thinking, sentiasa bersangka baik pada Allah dan manusia. Percaya pada rezeki dan takdir.

Tuesday, 13 September 2016

Jangan biar rasa mengatasi rational

Tajuk entry ni quote by my best friend. Aku pegang apa dia cakap bila nak buat keputusan.

Emang bener ya rasa boleh menutupkan rational kita. Kita tahu benda tu tak akan jadi or akan jadi isu untuk masa depan yet kita still bertahan and live in denial sebab kita takut nak keluar dari comfort zone kita, kita takut kalau kita ambil keputusan yang salah. The only obstacle is your fear.

Contoh; kita tahu boyfriend kita penagih dadah yang hardcore yang ikut logik akal memang susah gila nak cure and kita tahu kita tak mampu nak ubah dia but still kita nak jugak kahwin dengan dia atas rasa cinta tu. Cinta itu buta, pernah dengar?

Kita kena berani buat keputusan untuk prevent greater damage in future. Jangan ingat rasa kau sekarang akan kekal selamanya. Jangan cuba kalau kau ada instinct masa depan kau akan rosak kalau kau teruskan. 

Sayang memang sayang tapi kenapa nak tempah hidup yang menyeksakan? Kalau dah sedar something wrong, move on. 

Ni memang dah tau pasangan penyangak, penagih dadah, suka main perempuan, panas baran still nak proceed. Hidup ni berlandaskan pilihan yang kita buat berdasarkan akal yang dah Allah kurniakan. Choose wisely. Jangan biar rasa mengatasi rational. Itu semua nafsu. Itu semua syaitan yang nak memesongkan kita.

Sentiasalah berdoa minta petunjuk. When you have decided, put your trust in Allah. Walaupun keputusan tu menyakitkan pada awalnya, inshaAllah hasilnya takkan mengecewakan. Allah tak pernah menzalimi hambaNya, kita yang menzalimi diri sendiri. 

La ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minaz-zalimin.

Semoga setiap rasa yang kita korbankan demi kebaikan diri sendiri, keluarga dan agama akan dapat ganjaran yang setimpal. Ameen.