Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Thursday, 27 April 2017

Cabaran hidup bila dah 27 tahun atas dunia

Aku rasa aku manusia yang takde passion. Aku manusia yang plain. Even tanya apa makanan kegemaran pun aku terpinga-pinga nak jawab. Apa aku suka eh? Aku macam makan semua benda je. Aku suka semua makanan pedas + masam macam tomyam kot. Tapi takde tomyam pun aku boleh je makan benda lain.

Ada setengah perempuan minat memasak. Aku? Tak. Aku masak bila aku lapar je and berkeinginan nak makan something. Aku masih takde desire saja suka-suka nak masak untuk orang. Aku masak sebab tanggungjawab ke atas perut bukan minat. *aku orang yang bertanggungjawab la kan? Haha

Ada setengah perempuan minat mengemas. Aku? Tak. Aku mengemas sebab aku tak suka tengok benda tak teratur and tak bersih. Aku mengemas sebab kena kemas bukan sebab minat. Bila dah kemas dan teratur semua benda memang merupakan satu kepuasan yakmat sangat. Semangat mengemas tu ada but still benda tu memenatkan bukan menggembirakan. 

Ada setengah perempuan suka menghias (hiasan dalaman). So far aku suka tengok je sebab taste aku memerlukan modal yang tinggi so berangan je lah dulu. Haha.

Kekadang aku rasa hidup aku terlampau plain dan rutin. Kekadang aku layan je, kekadang ada jugak rasa bosan tu. Rasa nak explore dunia, travel. Tapi takde duit so kena kerja. Bila dah ada duit, ada komitmen yang perlukan perhatian aku pulak.

Sekarang aku sangat eager nak keluar dari comfort zone aku. Aku dah mula bosan dengan rutin sekarang, buat kerja yang sama. Aku memang manusia yang cepat bosan. 

Nak keluar dar comfort zone konon, kau nak ke mana? Apa yang kau nak sebenarnya? Aku tak tahu kehidupan apa yang aku impikan HAHA. Kekadang aku takut nak pasang impian. Kekadang aku fikir aku nak hidup bersendirian tapi lain masa aku fikir aku nak berteman. Kecelaruan betul.

Aku takut aku kena hidup dengan orang yang aku taknak hidup dengan dia. Aku takut aku tak dapat hidup dengan orang yang aku nak hidup dengan dia. Bangang, complicated betul ayat kau ni Beron. Kesimpulan perenggan ni, it's better to be alone rather than be with someone that I don't like. 

Tapi itulah, kita merancang, tapi rancangan Allah lebih baik. Yang kita rasa baik untuk kita, tak semestinya baik dan vice versa. Itu yang aku doa setiap hari, kurang-kurang 5x sehari. Aku akan doa apa yang aku nak, tapi akhirnya aku akan doa yang kalau benda tu tak baik untuk aku, jauhkanlah, tunjukkan aku hikmahnya, redhakan aku atas segalanya, bahagia kan aku atas jalan yang Allah dah plan untuk aku sebab sesungguhnya Allah Maha Mengetahui tetapi aku tidak. 

I always hope for a better and exciting tomorrow.

Friday, 21 April 2017

Nadzirah's Convo Day

Selasa lepas aku pergi Shah Alam nak attend convo adik perempuan aku. She graduated in Occupational Therapist, jangan tanya aku tu menatang apa. Yang aku tau it is a kind of therapy haha.

Kitorang gerak pagi Selasa. Aku banyak drive sebab Ayah demam. Sian Ayah, time aku konvo dulu pun dia demam. 

Kitorang sewa kat Lawang Suite Vista Alam, Seksyen 14, Shah Alam. Studio Apartment boleh muat 4 orang. Sumpah selesa apartment dia, cukup kelengkapan dan cozy. Bawah tu berlambak kedai makan so no worries, very convenient . Nadia bagi 4 bintang *angkat tangan tinggi-tinggi tunjuk 4 jari*

Malam tu kitorang pergi makan nasi Arab dekat Aroma Hijrah area TTDI, kot. Haha. Sedap banget nasi Arab dia, seriously boleh try. Dia dah alter sikit jadi kan nasi tu sesuwei dengan tekak Melayu.

Esoknya pagi lepas Subuh aku hantar parents aku dengan adik ke UiTM Shah Alam. Jam hazabedah nak mampus dekat Seksyen 7. Rindu UiTM. Rindu zaman jahiliyah time buat foundation kat sana. Zaman keluar malam balik Subuh, zaman berjimba tak fikir apa-apa. Haishh memories. 

Lepas hantar tu aku balik apartment, siap-siap nak keluar dengan Atiqah. My best friend during foundation time and of course till now. Aku tak pernah buang kawan, kawan je ada buang aku. Sobs. Haha. 

Kejap je jumpa dia, tak puas sembang sebab adik aku punya convo dah nak selesai, Mak suruh datang nak bergambar and Ayah nak panadol. Maka aku pergi la UiTM balik and pusing 2x tak jumpa parking rasa nak mengamuk. Aku park agak jauh dan gigih jalan tengah-tengah panas rembang tu. 

Dah la tak jumpa Mak aku kat mana di celah ribuan manusia tu. Rupanya Mak tunggu kat blok lain, aku pergi blok lain yang kena memanjat tangga pulak tu. Nasib baik aku steady haha.

Dah jumpa Mak aku, tunggu adik aku bergambar dengan kawan-kawan dia pulak. Lepas tu kitorang bergambar kat studio. Maka selesailah upacara itu lepas adik aku pergi pulangkan jubah lalu menapak la kami ke kereta.

Sebelum balik singgah makan nasi kukus dekat Restoran RZ, seksyen 7. Sedap boh nasi kukus dia, ayam dia, sambal belacan dia, yang paling penting timun rangup. 

Lepas tu aku drive sampai Ipoh balik rumah sewa then Ayah drive balik sampai Kuale. 

Kenapa aku tak suka convocation day?
1) Panas
2) Ramai orang
3) Serabut
4) Menunggu
5) Aku tak nampak perlunya konvo itu
6) Bunga, bear, chocolate mahal nak mampus. Plus, I dont like them. 

Mak aku belikan bunga dan choc untuk adik aku. Ferrero Rocher jatuh RM5 sebijik. Gila. Time aku dulu memang aku cakap dekat Mak, tak payah belikan apa-apa. Aku taknak. Aku tak suka benda yang bagi aku membazir dan sia-sia. Chocolate tu beli kat luar boleh dapat banyak dengan amaun yang sama. Bunga adalah sia-sia sebab aku tak tahu nak buat apa dan aku manusia yang ada sentimental value yang sangat rendah. Haha.

Time aku didaftar rai sebagai peguam dekat Mahkamah Tinggi Taiping, boss aku bagi sebesar pemeluk bunga ros. Aku tak tahu berapa ratus dia habis tapi aku guna untuk bergambar dalam 10minit dan kemudian aku letak dalam bilik jauh-jauh sebab aku tak suka bau dia. Lama-lama dia kering. Dan kemudian? Ha kemudian apa? Macam sia-sia kan? Tapi aku hargai. Cuma kalau ditanya nak bunga ke robot, aku akan jawab robot.

Bye.


Saturday, 15 April 2017

Kecik hati

Hidup ni tentang pilihan. Dan aku selalu buat pilihan yang akan menyenangkan kepala otak aku.

Orang cakap aku easy minded. Yes, I'm. Aku tak suka la serabut-serabut ni. Menyemak.

Ada orang cakap aku takde perasaan. Woo that's too much. Aku bukan takde perasaan, tapi aku banyak pilih untuk ignore kan perasaan itu.

Ada masanya aku kecik hati. Yang kecik, yang aku boleh ignore and terasa tu hanya singgah beberapa saat dan tak meninggalkan apa-apa kesan di sanubari. 

Bila kena time kecik hati tu aku terus fikir; 

Berbaloi tak aku nak drag benda ni? Tak berbaloi? Ok dismissed.

Kalau aku tolerate lagi memudahkan kerja tak? Memudahkan? Okay tolerate.

Kalau aku besarkan isu tu, apa aku dapat? Tak dapat apa? Okay stop.

Bila aku decide untuk tak ambil hal, perasaan tu pun akan berlalu pergi as ordered. Hati aku pun senang, kepala otak aku pun lapang. 

Mungkin tak semua orang jenis senang nak let go, tapi Alhamdulillah it's quite easy for me. Harap terus beginilah. 

Sebab tu kot aku jarang gila bergaduh dengan orang, sebab bergaduh ni merimaskan. Kan?

Aku cuba sedaya upaya aku jadi yang terbaik untuk orang sekeliling aku. Mungkin tanpa sedar aku ada jugak sakitkan hati dorang dan dorang pun tak ambil hal. Terima kasih.

Ada jugak masa level aku kecik hati tu agak tinggi (especially time PMS haha). Aku akan kaji kenapa aku kecik hati. Memang hati aku tengah mengada or memang pihak lagi satu yang bertanggungjawab. Kalau aku memang mengada, aku tampar sikit pipi sendiri dan cakap; 

'Ah kau jangan mengada Beron!'

Kalau memang aku terasa betul, memang hati aku tak boleh tolerate, aku akan diam. Pujuk diri sendiri. Akan ambil masa sedikit lama berbanding kecik hati level rendah. Dan aku akan questions diri sendiri;

'What I do wrong?'

'Where is lacking?'

Kalau puncanya bermula dari aku, aku akan minta maaf dan aku akan pujuk diri sendiri; kau takde hak pun nak kecik hati, kau yang cari pasal!

Kalau aku tak contribute apa-apa kesalahan kepada isu itu, aku tetap akan diam sampailah ditanya, itupun tak tentu aku jawab. Memaafkan lebih mudah kekadang. 

Lama-lama aku akan okay. One thing for sure, aku bukan manusia pendendam. Kau buatlah tahi macam mana pun kat aku, aku anggap itu pengajaran hidup untuk aku, something good to take a lesson from. Silap-silap bila aku dah betul boleh terima keadaan tu, aku siap akan doakan kebaikan untuk kau. InshaAllah. 

Friday, 14 April 2017

Perginya seekor Asus

Seperti yang kalian sedia maklum, Asus aku dalam keadaan nazak. Atas dasar kasih sayang sesama manusia dan laptop, aku hantar dia untuk di repair. Tetapi aku pesan pada vendor kalau kos repair dia tak berbaloi, janganlah repair, aku akan semadikan dia dengan aman. Mungkin dah tiba masanya untuk dia berehat, selamanya. 

Seminggu lepas hantar vendor maklumkan dari firasat dia ada masalah dengan power connection. Kos RM280. Aku pun fikir seminit dan suruh dia proceed. Terus hati aku berbunga-bunga, tak sabar nak disatukan balik dengan Asus aku yang satu itu. Dengan penuh sabar aku tunggu dia pulang ke pangkuan aku.

Kelmarin tanpa disangka-sangka aku dikejutkan dengan perkhabaran yang Asus aku tak boleh diselamatkan sebab bila vendor bukak terlampau banyak problem; cancer, sakit jantung, hempedu pecah, buah pinggang bengkak, hati senget. 

Hancur hatiku, mengenang dikau, menjadi keping-keping setelah kau pergi~~~~

Aku down gila. Sedih. Aku tak tahu macam mana perasaan aku bila terima jasad dia nanti. Dikhabarkan akan sampai ke pangkuan aku minggu depan, siap mandi, siap kafan. Haha. Tapi bab sedih tu aku serius weh. Aku tak sangka seekor laptop boleh bagi impak macam tu kat aku. Kalau manusia? 

Betul lah, manusia berubah, dulu manusia tinggalkan aku pun aku chill jo. Chill bro, chill. Sekarang laptop mati pun buat aku tersentak sanubari. Mungkin sebab aku dah diberi pengharapan yang dia akan sihat seperti sedia kala. Expectation hurts. Atau mungkin dia tak pernah menyakitkan hati macam mana manusia buat pada aku? Bla kau Beron, macam kau tak pernah sakitkan hati orang haha.

Oleh yang demikian, aku dengan berat hati nak cari pengganti. Boleh suggest kan aku laptop mana yang sesuai untuk kegunaan ringan; just nak mintak tolong buat kerja-kerja rumah, sapu sawang, memasak. Haha. Tak, tak, just yang boleh buat tengok movie santai-santai di tepi pantai.

Kalau boleh nak yang boleh jadi tablet (touch screen). Gitu tetiba banyak songeh.


Tuesday, 4 April 2017

Rumah bujang idaman

Dulu aku pernah cakap kat Mak, by 28 kalau aku tak kahwin lagi, jangan tanya apa dah. Bukan aku taknak kahwin dan aku tau there is no specific age stated anywhere to get married tapi cukuplah sampai umur tu je kita fikir soal tu. (Macam la sebelum ni kau fikir sangat 😔) Ada, ada, takde pun takpe. Bukan aku yang kawal takdir. Banyak lagi benda lain yang boleh difokuskan. 

Contohnya memiliki sebuah rumah. Aku selalu fikirkan konsep rumah aku macam aku akan duduk sorang dalam rumah tu. 

Aku idamkan sebuah rumah di atas satu lot tanah yang kelilingnya ada ruang untuk aku bina kolam renang haha. Sungguh tinggi cita-cita. Ada juga ruang kalau nak tanam jasad aku di kemudian hari. Siapa nak tumpang tanamkan diri di tanah aku lepas aku mati, silakan. Kalau aku masih hidup jangan harap ye. Haha

Aku nak rumah aku hanya ada 2 bilik. Kalau boleh satu bilik je. Tapi nanti kalau Mak Ayah nak datang nak tidur mana ye dak? Eh lupa pulak nak bagitau nama rumah aku. Namanya; Tetamu Tak Diundang. Hahahahaha. 

Aku taknak ruang tamu yang besar sebab aku nak letak sofa, meja makan untuk 4 orang, bean bag dan home theater je. Boleh pasang lagu sambil mengemop rumah di hujung minggu. TV takde.  

Dapur pun tak perlu besar. Hidup sorang kau ingat aku rajin nak memasak? Bahagian laundry aku nak half berkaca. Supaya sinar mentari bisa menembus ke dalam so aku tak payah keluar rumah nak sidai baju. Kalau ribut pun aku tak gelisah di pejabat mengenangkan nasib baju-baju aku. 

Part paling penting bilik aku. Bilik aku mestilah besar. Ada ruang meja study. Tak lupa juga TV 52" yang digantungkan di dinding. Ada satu ruang untuk letak treadmill dan kerusi urut Ogawa. Dalam bilik air mesti ada bath tub. 

Seronok rupanya berangan ni. Benda percuma memang seronok. Haha. 

Kalau dah wujud rumah tu tetiba pulak ada jodoh makanya aku terpaksa la besarkan rumah dan tiadalah ruang untuk korang tumpang kubur sebab anak aku nak buat tempat main bola. Hahaha