Followers

”Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yg memberi peringatan.”

-Imam Hasan Al-Basr

Wednesday, 11 January 2017

Kenapa aku dah tak suka shopping online?

Dulu aku suka kot shopping online sebab tak payah pergi mana-mana, duduk tunggu je. Duit pun tak rasa dikeluarkan sebab transaction berlaku di awangan haha. Tapi makin lama makin dah kertu ni aku dah tak suka shopping online sebab:

Tak suka deal
Aku tak suka nak deal dengan seller. Nak tunggu dia reply la apa la. Nanti nak snap resit bayaran bagai semua, lecehhhh. 

Kualiti
Kadang-kadang barang-barang ni semua indah khabar dari rupa. Testimoni bukan main meletup bom kebabom sekali sampai kat kita haprak jingga

Malas log in online banking
Kau tengok tahap keterlampauan batas malas aku, nak log in online banking pun malas. Haha.

Tak suka menunggu
Beli barang online memang la kena tunggu delivery kan. Dulu aku tak kisah tapi sejak kebelakangan ni kalau aku nak time tu, aku nak time tu jugak. Nasib baik tak berperangai begini dalam hal ehwal nak berumah tangga. Haha.

So sekarang semua aku beli secara physical sambil tu boleh merewang-rewang ke tempat lain. Aku jadi suka nak merayap sorang-sorang cari barang sambil tengok gelagat orang. Semua online shopping aku dah unfollow. Unless yang memang susah gila nak dapat kat Ipoh ni ye aku beli online, suami contohnya hahahahhaa gurau gurau.

Plus sekarang most outlet boleh pakai debit card lagi lah mak incek suka, swap ja. Mak incek tak suka keluar duit, tak tahu kenapa ada pe'el gitu dari dulu. Kalau boleh taknak ada cash langsung, kalau ada cash rasa nak buang haha kuat membongak kau ni. 

Keburukan shopping secara physical ni kau tend untuk beli barang yang kau tak berniat nak beli. Especially kalau masuk kedai macam Watson ke Guardian ke weh memang berhantu. Langkah je satu kaki dah meremang bulu roma. Dalam list nak beli lipbalm je, sekali tengah pegang lipbalm pekerja dia bagi bakul pulak dah. 

Last-last bila keluar penuh satu plastik dengan mask la, gunting bulu hidung la, scrub kepala dongga hang la, mentos la, cream shaver jambang la, entah hape hape je. 

Lepas tu hujung bulan merungut, apa je aku beli dowh? Duit mengaliaq cam ayaq. Sendiri beli tak fikir lepas tu salahkan sekeping kertas bergelar duit. Cehhh.

So tekad aku, aku akan beli apa yang aku list kan je. Buat masa ni berjaya 75% baru. Kakaka. Doakan patik. 

Tuesday, 10 January 2017

Jam tangan

Aku manusia yang gelisah kalau tak pakai jam tangan, rasa bogel. HAHA. Walaupun aku jarang tengok jam sebab selalu tengok jam dinding or jam kat handphone. Aku agak cerewet pilih jam, aku suka petak dan at least ada tarikh. Paling aku suka jam digital sebab masa dia tepat diberitahu. Casio digital and petak aku tak suka sebab besi. Puma ke Adidas ke too big for my hand. Baby G pulak bermuka bulat. Aku suka jam yang universal I mean sesuai bawak pergi dating, pergi kerja, masuk tandas, pergi taman kanak-kanak.

Aku tak pernah beli jam sendiri, I mean guna duit sendiri. Lepas PMR pakcik aku hadiahkan jam Adidas, aku pakai 3 tahun jugak, beberapa kali tukar tali. Then lepas SPM makcik aku belikan jam jenama Looney Tunes. Hmm tak, dia bagi aku duit sebab dia ada pilih Guess untuk aku, aku reject. Aku tak suka jam besi sangat tambah-tambah gelang dia tu berkerawang. Aku gangster kot, apa barang pakai jam gitu. Haha. So jam tu aku beli sendiri, muka merah petak, tali hitam. Cantik haha.

Aku pakai jam tu sampai 2010. Ex aku tak suka aku pakai jam tu hahahahha. Then dia belikan aku jam Fossil. Memang cantik jam tu. Petak, ada tarikh, analog, leather strap. Tapi seriously la jam tu tahan gila, leather dia berpeluh pun tak berbau. Dah 7 tahun kot aku pakai. Hari tu ada niat nak tukar strap tapi dah takde :( Dorang cek kat USA pun dah takde. Aku sayang jam tu, jam tu je eh. HAHA.

Lepas aku break dengan ex aku, aku cakap kat dia, aku pakai lagi jam tu, halal kan eh? Dia cakap, ye pakailah, halal. HAHA. Nasib baik, kalau dia mintak balik aku campak jam tu dalam laut, pergi ambil sendiri. Haha. Apa aku bagi kat dia pun aku tak la mintak balik ke ungkit ke. 

Aku tak tahu aku ni kurang sensitiviti ke apa, tapi aku pelik bila dah break nak buang barang la, nak pulangkan lah. Motif? Dah bagi tu, bagi je la, buruk siku gila nak ambil-ambil balik. 

Bagi aku, dia bagi hadiah, okay aku terima. Kalau nak kata tengok jam tu teringat dia sentiasa, tak jugak.Kalau nak ingat tak payah tengok jam tu pun boleh je teringat. Bagi aku la. Jam tu dah attach dengan aku lebih dari kenangan aku dengan dia. Aku sayang kot jam tu sebab ciri-ciri dia memang aku suka, dah tak jumpa dah kat mana-mana Fossil and sepanjang 7 tahun ni takde pun jam yang berjaya tarik perhatian aku lagi. 

Mak aku pernah cakap 'Amboi orang yang bagi kamu dah taknak, jam dia bagi kamu pakai lagi'. Kahkahkah berdekah aku gelak sambil pekakkan telinga dan tekup jam tu supaya dia tak terasa haha. 

Aku tak tahu macam mana penerimaan suami aku nanti kalau tau aku masih pakai jam ex aku bagi. Aku harap dia okay. Kalau tak sila tolong cari jam lain untuk aku yang aku berkenan, Haha. Seriously jam tu dah takde sentimental value dah antara aku dengan ex aku. It just between me and the jam only.

Aku tak pernah bagitau kat orang yang aku 'sedang kawan' jam tu ex aku bagi. Sebab aku pernah bagitau sekali dulu sampai gaduh kot, Bahahaha. Tapi peduli apa aku, selagi aku tak jumpa jam aku berkenan, selagi tu aku pakai.  Dah la time tu memang kawan je tak declare pape ke apa. Terbagitau rasanya time tu. Kecohhh. Hahaha. Jam tu tak salah pape eh. Macam ada anak then mak bapak cerai, kau nak buang anak tu? Ha anaolgi aku agak melampau hahaha. 

Masalahnya sekarang aku ter misplace jam Fossil aku. Feel like crying. Tolong lah jumpa balik. Last sekali aku pakai dekat rumah nenek aku and aku letak dalam handbag. Tetiba takde 😭. 

Dah dua hari tak pakai jam, dah 2 hari rasa bogel hahahaha. Please Fossil, come back. I love you. 

Wednesday, 4 January 2017

2017

Tahun ni aku nak masuk 27 weh (kalau sempat) *lari mengerbang pakai baju kelawar keliling rumah*. Cepatnya masa berlalu, rasa baru semalam dilahirkan hahaha. 

Aku ni manusia yang tak heran hari jadi ke tahun baru ke hari ulang tahun perkahwinan ke. Memang la kau tak heran ulang tahun perkahwinan dah kau tak kahwin lagi! Dol! Tapi so far aku memang treat hari sama je. 

Aku tak pernah ada specific azam *lame*. Apa aku nak, aku doa je, kekadang aku usaha to achieve, kekadang tak bahaha. 

2016; macam tahun-tahun sebelumnya, ada ups and downs but overall aku berjaya melaluinya, masih bernafas masih boleh bergelak ketawa.

What 2017 will bring to me? I just don't know yet. Tapi permulaan 2017 memang menduga betul.

Kelmarin aku ada dokumen rasmi nak di emelkan, dokumen tu perlu di scan. Satu rumah aku cari scanner aku tak jumpa; bawah dapur, dalam almari, dalam luggage, semua tempat tak logik pun aku cari, belakang TV contohnya. 

Then adik aku teringat time raya hari tu dia letak kat rumah makcik aku, aku suruh dia ambil, then dia ambil. 

Aku dah set up laptop semua, baru nak plug in baru aku perasan wayar printer aku putus kena gigit tikus! Binawe. Pak pum pak mustape betul. Fed up betul aku rasa time tu, aku campak wayar tu atas karpet, aku biarkan printer tu bergelimpangan tengah-tengah ruang tamu tu, aku masuk bilik, tutup lampu dan tidur. Hah. What a night.

Pagi esoknya baru aku kemas. Then pergi rumah cousin aku pinjam scanner dia dan berjaya hantar email sambil main-main dengan anak dia yang obviously suka aku *self proclaimed*. Lega.

Budak-budak memang boleh menenangkan perasaan kan? Hari tu tengah serabut tetiba cousin aku umur setahun datang peluk then kiss aku. Hilang weh serabut tu. Aku syak aku perlu anak la. Okay siapa nak bagi? Hahahhaha.

Aku dah lama gila tak balik kampung sebab setiap weekend aku lately fully occupied. Kerja la, berjimba la. Rindu nenek. Weekend akan datang ni aku tidur rumah Pah sebab dia buat kenduri sikit nak pergi umrah. Rezeki Pah, dah 3kali Allah jemput dia pergi sana. So ingat nak jumpa time tu la. 

Sekali semalam Pah yang datang rumah sambil cakap lama tak jumpa aku hahahaha. Tetiba rasa macam cucu derhaka. Sorry Pah. 

I miss you Tok.

Makin tua ni hati aku makin fragile, tak sekuat dulu. Dulu aku tough kot sampai ramai cakap aku takde perasaan. Tapi perasaan dulu yang takde tu agaknya sekarang kot baru berkumpul. Perghh feeling lain maciam sekarang ni. Salah sikit je rasa sayu je hati, rasa cepat je nak bergenang air mata. Apa sudah jadi Nadia? Haha. 

Aku harap 2017 ni akan jadi tahun yang baik untuk kita semua; untuk negara, masyarakat, keluarga dan diri sendiri. Ameen.

Dunia makin tenat, kita pun. Moga kita kuat untuk tempuh segala macam ujian, let it be ujian fizikal ke ekonomi ke perasaan ke.Selagi tak ditakdirkan mati, hiduplah sehabis baik. 

Adios. 

Tuesday, 3 January 2017

Aku seorang Asus

Aku tak tahu bila aku dilahirkan tetapi yang aku tahu satu hari aku ditempatkan di dalam sebuah bangunan usang di pekan Ipoh. Sungguh boring, aku idamkan duduk di dalam bangunan gah dengan penyataan cahaya yang mewah di tengah kota metropolitan Kuala Lumpur. Tapi apakan daya, takdir perlu diimani. 

Satu hari aku nampak satu keluarga berlegar-legar di depan aku dan kawan-kawan. Hati aku meronta-ronta supaya aku dipilih, aku dah tak sanggup lagi hidup dalam bangunan usang tersebut. Aku bertahan hanya kerna pekerja di situ ganteng. Aku impikan hidup dibelai, dijaga rapi dan bukan ditayang untuk tontonan umum, diraba tanpa rela. 

Mungkin rezeki aku dimiliki tuan yang nampaknya sopan, hari tu aku maruah aku dijual dengan harga yang tak perlu aku ceritakan di sini, rasa diperkotak-katikkan maruahku pabila dijual dengan harga begitu. Maka aku dibawa balik ke sebuah rumah yang tidak agam tapi selesa sebab aku dijaga rapi oleh manusia yang bernama Nadia. Itu sudah cukup; tidak beramai-ramai dan mempunyai tuan yang hanya menumpukan perhatian kepada aku seorang (attention seeker & introvert)

Baru beberapa bulan aku berkhidmat tetiba aku kena serangan paru-paru (hard disk), aku tidak boleh berfungsi maka Nadia hantar aku ke Hospital Asus tanpa sebarang bayaran. Nadia selalu telefon hospital tersebut untuk tanyakan perihal aku, ternyata dia rindukan aku sepertimana aku rindukan dia. Perpisahan memang menyakitkan. Aku takut Nadia curang. Tetapi aku kenal Nadia aku, dia seorang yang setia (Kahkahkah).

Di satu hari yang mulia, aku dijejak kasihkan kembali dengan Nadia, bukan kepalang gembiranya aku. Nadia membelek aku dengan penuh kasih sayang dan puas hati, aku sukakan perhatian seperti itu. Malam tu Nadia luangkan masa dengan aku sambil dengar lagu, taste Nadia boleh tahan masuk dengan taste aku. Itulah namanya jodoh, bukan bodoh haha.

Kemudian Nadia mengantuk, dia letak earphones atas badan aku (keyboard) lalu menutup kepala aku dengan agak kuat, ketika ini hilang sangkaan aku yang Nadia ni sopan orangnya. Mungkin dia terlupa perihal earphones di atas badan aku, apabila terkena hentakan yang kuat, earphones tersebut telah mencucuk muka aku (screen). Oh, pedihnya muka dan hati ini. Menangis aku kesepian di malam itu. 

Pagi esoknya Nadia mencari aku kembali, aku dapat rasakan remuknya perasaan dia dan rasa bersalah kerana telah meretakkan muka aku. Melihat muka itu, aku tak jadi nak marah dia. Lagi sekali aku dihantar ke hospital. 

Selepas aku sihat kami menjalani kehidupan seperti biasa. Susah senang kami bersama. Ketika bosan Nadia guna aku hiburkan hati dia. Ketika belajar Nadia gunakan aku siapkan kerja dia. Ketika gundah Nadia gunakan aku luahkan apa dia rasa. Ketika takut Nadia gunakan aku untuk pasang ayat Ruqyah. Aku tahu aku adalah segala-galanya bagi Nadia. 

Sampailah tahun ni, aku ditimpa sakit-sakit badan sekali lagi. Ketika itu aku dah nampak Nadia mula fed up dengan aku, manusia memang tak reti bersyukur. Tetapi atas sisa kasih sayang, Nadia hantar aku ke hospital untuk perbaiki badan aku yang sudah tidak berfungsi.

Alhamdulillah, aku kembali sihat, Nadia pun kembali menghargai aku. Aku teruskan kerja aku dengan penuh dedikasi walaupun Nadia dah tak guna aku sekerap dulu tapi aku tetap bangga berkhidmat untuk dia.

Sehinggalah minggu lepas, aku tak boleh dihidupkan. Aku tak tahu apa masalah aku kali ni, mungkin faktor usia. Aku nampak kekecewaan di muka Nadia. Aku tahu dia sayangkan aku macam mana dia sayangkan ex dia, Acer. Cuma kali ini aku tak dapat beri jaminan samada Nadia akan hantar aku ke hospital atau ke kubur. Mana-mana pilihan Nadia, aku hormatinya sebab Nadia dah jaga aku sebaik dia mampu. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Setiap yang hidup pasti mati. Tapi aku tetap harapkan Nadia hantar aku ke hospital sebelum berputus asa.

Yang mengharap,
Asus. 

Thursday, 29 December 2016

Zoo Taiping & Muzium Taiping

Ahad lepas Cha turun Perak dia ajak pergi Zoo. Aku on je sebab aku suka binatang. Pepagi tu dia kata nak breakfast McD. Sebab nak kejarkan sebelum pukul 11 pagi tu, aku pecut 140km/h kat highway. Ha Cha kau sila terharu sekarang haha. 

Then kitorang pergi zoo. Orang jangan cakap la ramai dia, yela cuti sekolah kan. Semua bawak anak pinak, kitorang anak kat syurga lagi kakaka. Tiket masuk RM17. Walaupun kitorang takde anak tapi kitorang yang paling bising aku rasa serupa tak pernah tengok binatang. Cha tak pernah tengok zirafah secara live weh. Hahaha perlu ke aku gelakkan dia? Tak perlu jawab sebab aku dah gelakkan dia. 

Aku pelik mak bapak yang gigih bawak bayi pergi zoo. Bayi di sini bermaksud yang tak boleh berjalan lagi. Sian kot panas plus dia bukan faham apa pun. Baik tunjuk flash cards. Tapi lantak la kan, anak korang sukahati korang la haha. Sebok je kau Nadia. 

Ini gajah ye adik-adik. Nampak tak yang paling besar tu? Dia je conquer kat situ. Bukan makan sangat pun, memain je tapi yang kecik-kecik tak berani ke sana. Perangaiii

Ni zirafah. Kalau dia manusia mesti dah jadi model Victoria Secret. Leher jinjang, bulu mata panjang dan melentik, mata besar.

Ini iblis dan ibis hahahaha. Memula aku baca nama omputeh dia aku terjerit ha iblisss? Haha. Ibis rupanya. Binatang tu memang warna gitu ye bukan terjatuh dalam water colour. Sama pulak baju aku dengan dia. Biadap

Ini lembu dan Nadia


Ini Black Swan. Kolam black swan dengan white swan asing-asing. Gaduh lettewww. Tak yin and yang lansung.

Then kitorang pergi lunch dekat Kamunting. Lepas tu Cha ajak pergi muzium. Tercekik kejap aku dengar muzium. Tak pernah terlintas dalam kepala otak aku nak pergi muzium. Aku tak suka benda-benda sejarah ni. Last aku pergi muzium kat Melaka rombongan sekolah tahun 2001. Wow dah 15 tahun. Wow aku dah membesar. Wow aku makin tua. Wow. Sepak nak?

Tapi layankan je tourist ni. Haha. Masuk muzium RM2 untuk warganegara Malaysia. Nepal sana mari itu tiket jadi RM5.00 amma. 

Masuk-masuk je nampak tengkorak gajah terus teringat cerita Night at the Museum. Mula aku imagine benda pelik-pelik. 

Tapi wa cakap lu, berbaloi kot bayar RM2 untuk masuk muzium. Lagi berbaloi dari pergi zoo yang kau nak cari binatang pun kau kena panjat pagar cari kat mana dia nyorok, bagi salam, jerkah, baling batu haha. Kat muzium semua binatang ada walaupun yang diawet. Boleh nampak jelas. Tapi ada jugak yang pelesu. Gila apa nak awet ikan sardin, baik buat kuah laksa. Haha.

Selain itu ada bahagian tunjuk adat-adat semua bangsa kat Malaysia, ada bahagian orang Asli. Worth it la redah hujan lebat sampai kuyup nak masuk sana. Bangunan pun vintage. Setelah 26 tahun jadi orang Perak, aku bangga aku dah masuk muzium Perak. Korang pernah masuk? Tak kannn! Haha. Kat luar ada kereta Rolss Royce yang lama-lama, sikit lagi aku nak curi haha. 

cantik kan aku bangunan dia?

ini bukan wau bulan. Ni wau indahnya. Haha. Tak ingat dah aku nama dia.

Then kitorang pergi Aeon Taiping makan Aiskrim Baskin Robin hood. Lepas tu memasing pulang ke ganggang.